-->

Tuesday, December 17, 2019

Dosa atau Pahala seorang anak


Assalamualaikum

Ibu bapa mampu jaga 10 anak
Tapi seorang anak belum tentu dapat jaga ibu bapanya
Ya, aku salah seorang yang di beri peluang
Sejak kawen, aku masih di rumah mak ayah aku
Bukan sebab aku mengada-ngada
Tapi, aku fikirkan siapa yang akan jaga dorang ???
Ya, aku ada adik beradik yang ramai
Tapi bila kawen, semua dengan urusan keluarga masing-masing
Sesekali mereka datang ziarah mak ayah
Alhamdulillah
Aku diuji di saat-saat aku bakal melangkah ke alam rumahtangga
Mak, disahkan sakit buah pinggang.
Maka bermulalah rutin aku dan kakak berulang alik hospital.
Hinggakan kami kehilangan kerja kerana kerap bercuti.
Tapi mak lebih penting !!!
Siang dan malam aku dan kakak bergilir menjaga mak sekiranya masuk wad
Ayah, masih kuat ketika itu.
Bergilir-gilir ambil dan hantar mak ke rawatan dialisis

Ayah, mula kesihatan kurang baik 2 tahun selepas itu,
Maka bermulalah episod kami bertambah
Ayah pula berulang alik hospital
Kali ini, adik beradik lelaki pulak di beri tanggungjawab jaga kat hospital
Alhamdulilah
Sehari ke sehari kesihatan semakin merosot
Ayah pula seperti hilang arah
Dalam jaga ada marah nya kami padanya
Walau marah dan lelah
Namun tangan-tangan kami juga yang menjaga hingga saat terakhirnya
Dari mampu uruskan diri sendiri hinggalah seperti bayi kembali
Allah takdirkan kami kehilangan ayah !!!


Hilangnya ayah,
Kami patah sebelah sayap
Mak hilang semangat
Dari hari ke sehari
Mak pula semakin lemah
Hinggalah Allah ambil mak pula
Setahun 3 bulan 18 hari selepas ayah!
Di saat kami tak jangka
Perginya sekelip mata
Kami hilang arah, hilang kasih sayang !!

Ramai yang melihat kami hari-hari
Menjaga dan ada dengan mak ayah semasa mereka sakit
Mereka katakan kami anak-anak yang baik
Allah !!!
Mereka tak tahu
Di sebalik mata yang melihat kebaikkan, 
Kadangkala kami lelah juga
Di sebalik setiap pahala yang kami dapat,
Ada terselit dosa kami 
Kadangkala kami marah mereka
Kadangkala kami merungut
Kadangkala kami lelah
Kadangkala kami jaga dengan kasih sayang

Namun, 
Allah berikan kami kesempatan berbakti
Berbakti hingga nyawa mereka terakhir
Pahala dan dosa kami
Biarlah Allah yang tentukan
Kami
Telah jalankan tanggungjawab kami
Sebagai seorang anak
Berbakti hingga nyawa mereka yang terakhir
InsyaAllah
Akan kami teruskan bakti 
Hingga nafas kami yang terakhir !!

Al Fatihah
MOHAMED ESA MOHD NOOR 030818
ABIDAH ARSHAD 211119
www.tips-fb.com

Wednesday, December 11, 2019

Rindu tanpa penghujung


Assalamualaikum

Bila kita kehilangan orang yang kita sayang
Kali nie bukan kita hilang boyfriend !!!
Kita hilang mak ayah kita !!!
Boyfriend hilang boleh cari yang lain
Tapi
Bila mak ayah kita hilang
Hilangnya tiada ganti
Setiap kali bangun dari tidur
Aku akan cari mak atas katil
Tapi
Mak tak ada !!!!
Kadangkala susah aku nak terima hakikat
Mak dah tak ade
Ayah dah tak ade
Dari kecik aku depan mata mak ayah
Dari bayi sehingga aku ada anak dua !!!
Dan dari mereka sihat
Hinggalah mereka sakit
Pelbagai ragam sakit mereka aku lihat
Dari mereka boleh uruskan diri sendiri
Hinggalah mereka kembali bayi
Semua depan mata aku
Dan bila mereka hilang terus dari dunia
Aku jadi rindu !!
Rindu yang tiada penghujungnya
Rindu yang tak mungkin akan hilang
Walaupun hanya mampu menatap pusara
Selagi adanya mereka
Hargailah mereka !!!
Luangkanlah masa dengan mereka
Ambil lah peluang berbakti pada mereka
Walau kadangkala rasa lelahnya menjaga mereka
Tapi 
Mereka tak pernah merungut menjaga kita !!!



Emma Esa
0736am 11 Dec 2019 Kuala Lumpur

www.tips-fb.com

Tuesday, December 10, 2019

Perjalanan terakhir bonda tercinta


Assalamualaikum


11.10am, 21 November 2019

Bonda tercinta akhirnya pergi menghadap pencipta yang abadi. Sekali lagi malaikat Izrail datang menziarah kami sekeluarga. Bonda pergi di hadap lapan orang anak dan menantunya. Adik bonda dan adik arwah ayah juga ada. Ramai yang menyaksikan permergian bonda. Allah. Berat rasanya.

Pengalaman menguruskan arwah ayah setahun yang lalu, membuatkan kami adik beradik tahu di mana tugas masing-masing. Ada yang ke masjid, ke tanah kubur, urusan hospital, urusan jenazah dan sebagainya. Masing-masing lakukan tugas tanpa perlu di suruh. Dan aku, haritu aku menghabiskan setiap detik terakhir bersama jasad kaku bonda. Kak ngah ada bersama aku di sisi bonda kami. Sementara menunggu urusan hospital selesai, aku masih di sisi bonda sambil membacakan yassin berulang kali. Ketika di bawa ke unit forensik, aku juga berpeluang mengangkat jenazah bonda untuk di letakkan di atas trolli keranda. 

Selepas solat zohor selesai, jenazah bonda di bawa keluar dari unit forensik HKL menuju ke masjid Kampung Bharu untuk di mandikan, di kafankan dan di solatkan. Kali kedua juga dalam hidup, aku berpeluang memandikan jenazah bonda untuk kali yang terakhir. Ketika arwah ayahanda juga kami berpeluang berbakti hingga ke akhirnya. Selesai bonda di kafankan, aku lihat jasad kaku bonda tersenyum. Subhanallah. Cantik berseri wajah bonda. Hidung bonda juga kelihatan mancung dengan adanya tulang hidung yang tinggi. Kulit wajah bonda juga bersih. Kesan lebam dan tanda-tanda tebukan tiub dialisis bonda juga hilang. Allah, besar kuasamu. Itulah hikmahnya Allah gantikan 7 tahun derita kesakitan bonda dengan pengakhiran yang sangat indah. Tak puas kami tatap wajah indah bonda kami. 

Selepas solat Asar, jenazah bonda di sembahyangkan. Satu lagi keindahan tercipta, ketika jenazah bonda di bawa untuk di sembahyangkan, berebut-rebut para jemaah ingin mengusung keranda bonda. Hinggakan kami terpaksa memberi peluang pada jemaah yang lain. Keranda bonda bersilih ganti pengusungnya. Jemaah yang solatkan jenazah bonda juga ramai. ALLAH 


Selepas solat, jenazah bonda terus di bawa ke Tanah perkuburan Jalan Ampang. Itulah perjalanan akhir bonda di dunia nie. Alhamdulillah, liang telah di gali. Sekali lagi kebesaran Allah, rumah sementara bonda di alam bazarkh berhampiran dengan rumah sementara arwah ayah. Kami kotakan seperti yang bonda pinta. Hampir dengan arwah ayahanda. Selang 2 makam sahaja. Allah, rezeki bonda kami. 

Alhamdulillah, segala urusan bonda Allah permudahkan. Segalanya berjalan dengan lancar. Hinggalah saat terakhir kami melihat wajah bonda kami sebelum ditutup dengan tanah, wajah bonda masih tersenyum. Allahuakbar !!!


Begitulah pengakhiran seorang yang bernama ibu. Setiap kenangan akan terpahat dalam memori anak-anak.

Selamat tinggal wahai bondaku
Semoga suatu masa nanti Allah pertemukan kita kembali

Rehatlah dengan tenang wahai bonda
Kami sayangkanmu dunia dan akhirat ♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡ dari 11 nyawa yang keluar dari rahimmu.


Al fatihah

Abidah binti Arshad
18 Nov 1948 - 21 November 2019

www.tips-fb.com

Bonda dalam kenangan - part 3


Assalamualaikum

Malam tu aku balik jugak walaupun berat hati. Tapi ada satu perasaan yang aku pernah rasa waktu arwah ayah dulu, kini aku rasakan lagi. Segalanya bermula lepas bonda selesai buat ct scan tu. Malam tu aku bagitahu kat kak ngah tentang apa yang aku rasa. Walaupun aku bukan lah ahli nujum macam pak belalang tu, tapi perasaan yang aku rasa memang betul-betul terjadi. Masa ayahanda sakit dulu, aku dapat rasakan yang ayahanda akan pergi pada hari Jumaat. Dan ayahanda memang betul-betul pergi menghadap illahi pada hari Jumaat,3:41 pm dihadapan mata kami. Dan bonda, aku dapat rasakan perasaan tu juga. Tapi bonda mungkin pertengahan di antara hari Khamis dan Jumaat. Wallahualam

Sebelum aku balik, aku sempat bisik kat telinga bonda yang aku minta ampun dari hujung rambut hingga hujung kaki. Aku minta bonda halalkan setiap titisan susu yang aku minum dan setiap titis keringat dia membesarkan aku. Aku katakan yang aku nak balik kejap lagi. Aku katakan yang aku redho dengan pemergian dia kalau itu yang terbaik. Aku minta dia tunggu aku jika benar dia nak pergi. Aku nak dia pergi depan mata aku. Kuasa Allah, lepas aku cakap semua tu... bonda bagi reaksi. Bonda bersuara " haaaaaa". Aku menanggis dengar. Ibu tunang adik aku pun terkejut bila bonda bagi reaksi. 


Malam tu aku tido ayam je. Susah nak lelapkan mata. Sehinggalah aku tak pasti bila terlelap, aku dengar suara bonda panggil nama aku. Terus aku sedar, aku bangun lalu keluar tengok bonda di katil. Namun tiada. Aku menanggis. Lalu aku ambil wuduk dan baca yassin hinggalah azan subuh. Selepas aku solat subuh, aku call kak teh. Tanya bonda macam mana??? Kak teh cakap, tangan bonda sejuk. Kaki pun sejuk. Lalu aku cakap kejap lagi aku sampai. 10 minit lepas tu, kak teh whatsapp.... air dalam perut dah keluar kat tiub. Air tu warna hitam. Aku dah terdiam. Arwah ayah juga macam tu. Aku bagitau zam. Dan aku kejut abang-abang aku. Aku pergi dulu hospital sementara zam siapkan anak-anak.

21 November 2019 , Wad 2A Nefrologi HKL

Ketika aku sampai dengan abang ijan, aku tengok kak ngan dah menanggis. Adik aku ajarkan  bonda kalimah syahadah. Aku tanya kenapa ?? Kak ngah cakap bonda dah tak respon. Bukak mata pun tak nak lagi. Aku lihat bonda bernafas dengan laju tapi tersekat-sekat. Doctor sekejap-sekejap datang periksa bonda. Tambahkan ubat dan sebagainya. Dalam mata aku ketika itu hanyalah... aku kena kuat. Aku kena redho. Aku kena lepaskan bonda. Aku kena tabah. Bayangan ketika arwah ayah dulu kini berulang kembali. 

Tak henti-henti kami bacakan yassin dan bersilih ganti kami ajarkan bonda kalimah syahadah. 

10:30 am, bonda semakin lemah. Paparan jantung di mesin pun adakala semakin rendah, kemudian naik kembali. Anak dan menantu bonda mengelilingi katil bonda. Adik aku di telinga bonda sedangkan bisikkan kalimah syahadah bersilih ganti dengan zam. Aku dan kak ngah memegang kiri dan kanan tangan bonda kami. Kak teh dan abang aku yang lain ada di hujung kaki bonda, masih meneruskan membaca yassin. Hinggalah aku lihat paparan jantung bonda semakin turun. ♡45, ♡ 30, ♡ 67,♡48, ♡ 26, dan aku tak mampu nak lihat lagi. Aku hanya memandang bonda. Subhanallah, bibir bonda bergerak gerak mengikut bacaan kalimah syahadah yang zam dan adik aku ajar. Begitu mudah bibir bonda alunkan kalimah tu. Dan kemudian............. aku dengar anak saudara kami bersuara " haaaa... nenek dah meninggal ", aku nanggis dan panggil bonda.... aku dengar suara adik aku menanggis dan " akhirnya mak pergi tinggalkan kteorang jugak..." . Aku lemah masa tu. Zam tarik aku jauh dari katil bonda. Aku menanggis menanggis dan menanggis. Hinggalah aku cuba tenangkan diri aku dengan menyebut Allah Allah Allah. Aku lihat kak ngah berdiri di sisi zam sambil menanggis. 

Tanggisan reda, aku melangkah ke katil bonda. Nurse cabut segala wayar yang berselirat. Aku dan abang-abang bantu uruskan jenazah bonda. Tangannya kami qiamkan. Kakinya kami luruskan. Subhanallah, satu lagi keajaiban berlaku. Jenazah bonda berbau sangat harum. Seakan akan bau bunga. Aku katakan pada jenazah bonda " masyaAllah, bau mak macam bau bunga. Wangi sangat ".  Hinggakan nurse yang sedang uruskan bonda juga mengakui yang bonda berbau bunga. Selepas itu, kami bergilir cium jasad kaku bonda. Sumpah, jasad kaku itu berbau bunga yang sangat harum. Aku cium kedua belah pipi bonda, dahi, mata, kedua belah kaki bonda juga aku cium. Bonda sangat wangi. Subhanallah Allahuakbar !!!










-----------------------------------------------------------------------------------

Continue next post
www.tips-fb.com